Monday, November 8, 2010

INDONESIAN MOVIE : Gaby dan Lagunya

Astaga grandong!!!!! Wadalah.....Entah apa yang membuat aku nonton film ini. hahahaha. Pemain filmnya aja bener-bener nggak ada yang aku tau. Cuma soundtrack filmnya aja yang pernah aku denger dulu bangettttt...pas jaman kuliah tingkat dua dulu :p Kalo nggak salah judulnya " Jauh Kau Pergi". Bener nggak sih gitu judul lagunya? wkwkkw. Lupa! :p
Menurutku film "Gaby dan Lagunya" ini dibikin gara-gara terinspirasi sama lagu kali yak. hehe. kayak film "Satu Jam Saja" yang diproduseri Karnos Film. hehehe.
Gimana ya??? hehehe..menurutku filmnya jelek banget. hehe. Maap ya...tapi emang iya sih...huhuhuhu. Efek pencahayaan fimnya dibuat gelap gitu. (Efek pencahayaan bukan sih namanya? aku juga nggak tau istilah perfilmannya . hehehe :p)
Gaby dan Lagunya ini kan sebenernya film drama kan, tapi karena filmnya dibuat gelap terus tiba-tiba dibikin ada bunyi-bunyian atau suara-suara yang menegangkan kayak di film-film hantu gitu malah jadinya kayak film horor. Apalagi setting waktu cerita filmnya pas ujan-ujan gitu, setting tempatnya di rumah atau ruangan yang minim lampu. Mungkin maksudnya biar jadi romantis atau mellow gitu kali ya tapi menurutku malah jadi nyeremin. hehehe. Apalagi pas bagian Gaby berkunjung ke rumahnya Popo, tiba-tiba aja gitu nongol ibunya Popo dengan rambut berantakan nggak di sisir kayak gerandong. plus kalo nggak salah ibunya pake daster putih gitu.hiiii...Ibunya pasang tampang angker pula! huhuhuhu. Emang di filmnya , ibunya Popo itu mengalami gangguan kejiwaan atau depresi gitu, tapi masak iya tampang orang depresi seangker itu. hehehe :p
Apa mungkin si sutradara, Nayato, udah keseringan bikin film horor makanya film dramanya jadi ikut-ikutan gelap dan suram gini. hehe. Eh, Nayato sering bikin film horor juga kan ya???? Apa ya judulnya??? hehe *lupaaaa.....butuh petunjuk nih*
Kalo dari segi cerita ya...hmmmm.....aku nggak suka juga :p Sebenernya aku nggak yakin lho kalo si Popo beneran sayang sama si Gaby. Abisnya dari wajahnya nggak keliatan kalo dia sayang Gaby. Sekali lagi ini cuma analisis pribadi lho ya , tapi kenapa malah si Gaby bunuh diri gara-gara si Poponya meninggal >.< (waduh aku malah bocorin ending ceritanya v.v) hehehe. Oiya, aku baru tau kalo "Cinta Pertama " juga film yang disutradarai si Nayato tapi bedanya aku suka film "Cinta Pertama"nya itu. hehehe. Waktu aku nonton " Gaby dan Lagunya" mengingatkan aku sama film "18+", karena filmnya hampir sama-sama gelap. haha. Parahnya lagi aku baru tau kalo sutradara "18+" itu ya si Nayato itu! wkwkwk. Pantes ada beberapa hal yang mirip dari keduanya :p

No comments:

Post a Comment